Hasil Sektor Otomotif Roda Empat Baik, Meski Insentif PPnBM Beda Dibandingkan Skema 2021

by -799 Views
Hasil Sektor Otomotif Roda Empat Baik, Meski Insentif PPnBM Beda Dibandingkan Skema 2021

Garudamuda.co.id – Pada hari ini, Rabu (20/4/2022), PT Astra International Tbk (Astra atau Perseroan) mengadakan Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan 2022 atau RUPST 2022. Sebagai perusahaan nasional yang baru saja merayakan hari jadi ke-65, Astra berkembang menjadi tujuh bidang usaha, antara lain adalah sektor otomotif dan layanan pembiayaan.

Dipantau Garudamuda.co.id secara daring via Zoom, beberapa hasil RUPST 2022 antara lain adalah:

Penggunaan laba bersih konsolidasian Perseroan untuk tahun buku yang berakhir pada 31 Desember 2021 sebesar Rp 20.195.982.953.947.

Djony Bunarto Tjondro, President Director PT Astra International Tbk [screenshot].

Pembagian dividen dan pembayaran dividen akan dilakukan dengan memperhatikan ketentuan-ketentuan pajak, Bursa Efek Indonesia dan ketentuan pasar modal
lainnya yang berlaku.

Baca Juga:
Astra Gelar “Festival KBA-DSA 2022: Catatkan Transaksi Ekspor Lebih dari Rp 10 Miliar”

Kemudian mengangkat:
a. Bapak Hamdani Dzulkarnaen Salim sebagai Direktur
b. Bapak John Raymond Witt sebagai Komisaris
c. Bapak Stephen Patrick Gore sebagai Komisaris

Terhitung sejak ditutupnya RUPST 2022 untuk masa jabatan sebagaimana ditentukan Anggaran Dasar Perseroan, susunan anggota Direksi dan Dewan Komisaris Perseroan berubah, antara lain:

Direksi Perseroan:
Presiden Direktur : Djony Bunarto Tjondro
Direktur : Johannes Loman
Direktur : Suparno Djasmin (dan seterusnya).

Di sesi tanya jawab dengan jurnalis dalam RUPST 2022, Djony Bunarto Tjondro, , President Director PT Astra International Tbk mengucapkan terima kasih kepada seluruh stakeholders atas dukungan penuh yang telah diberikan selama ini.

“Dengan posisi keuangan yang kuat, Astra akan terus fokus mencari peluang bisnis baru untuk mencapai pertumbuhan jangka panjang yang berkelanjutan,”  ujarnya.

Baca Juga:
Asuransi Astra Gelar Webinar #THRBisaDiatur

Djony Bunarto Tjondro menyatakan bahwa salah satu peluang bisnis baru ada di sektor otomotif, dengan layanan logistik menggunakan kendaraan besar.

“Kemudian proses digitalisasi juga dilakukan di sektor otomotif, antara lain layanan Auto2000, Daihatsu dan seterusnya, sehingga konsumen memperoleh pengalaman atau eksperience lebih baik lagi,” jelas Djony Bunarto Tjondro.

Penyelenggaraan Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan (RUPST) 2022 PT Astra International Tbk [screenshot].
Penyelenggaraan Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan (RUPST) 2022 PT Astra International Tbk [screenshot].

Selain itu, revenue creation turut didorong terus, dengan dukungan inisiatif internal.

“Antara lain untuk Astra Pay, dan Seva 2.0 sebagai platform untuk kemudahan pembelian mobil,” tukasnya.

Dalam situasi pandemi COVID-19 dan harapan agar menjadi endemi, ia menyatakan bahwa rencana belanja modal konsolidasi Astra pada 2019 atau masa sebelum pandemi mencapai Rp 21 triliun.

“Tahun ini rencananya adalah Rp 18 – 20 triliun, atau level sama dengan situasi sebelum pandemi COVID-19,” ulas Djony Bunarto Tjondro, seraya menambahkan bahwa harapan Astra adalah menjadi perusahaan yang tetap relevan, dengan peluang pengembangan di sektor mobility, teknologi, kesehatan, serta logistik dengan cakupan otomotif.

“Harapannya terjadi multiplayer impact, sehingga Astra bisa mendapatkan hasil bagus,” tukasnya.

Djony Bunarto Tjondro memberikan tanggapan bahwa sektor otomotif PT Astra International Tbk berada dalam pencapaian yang baik.

“Untuk otomotif, perolehan sektor empat roda cukup baik walau insentif pajak PPnBM berbeda dibandingkan 2021. Kami melihat kondisinya cukup baik. Supply (berkenaan situasi chip semikonduktor) menjadi hambatan secara global, namun semoga tidak berlanjut,” ujarnya.

Lantas untuk roda dua, komoditas memiliki harga bagus, sehingga mendorong daya beli lebih baik terhadap konsumen.

“Dengan penjualan mobil yang baik, didukung financial services baik, maka akan memberikan hasil yang baik,” ulas Djony Bunarto Tjondro.

Sementara itu, Suparno Djasmin, Direktur PT Astra International Tbk menambahkan bahwa sektor layanan pembiayaan Astra berupaya terus memperkuat jasa keuangan retail bagi konsumen di Indonesia. Pembiayaan ini juga dilakukan di sektor roda dua dan roda empat untuk di pasar otomotif.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS



#Hasil #Sektor #Otomotif #Roda #Empat #Baik #Meski #Insentif #PPnBM #Beda #Dibandingkan #Skema

Sumber : www.suara.com

Leave a Reply

Your email address will not be published.

No More Posts Available.

No more pages to load.